KARYA AKAN DATANG : "NAMAKU PEREMPUAN"


"Tahukah bagaimana tersayatnya jiwa tatkala aura cinta bertukar rasa? Rongga dada saya seperti terpuruk ke dalam tubuh. Tulang rangka seakan meretak parah. Guliran darah merah juga bagai tersangkak mendenyut rentak jantung. Irama nadi ikut terhenti. Saya kehilangan upaya. Semangat ikut terudum menjadi puing-puing berterbangan."

 "Saya tewas dalam andaian wajar kehidupan. Mitos seorang perempuan pasti memahami seorang perempuan yang lain, kebenarannya seibarat jauh panggang dari api. Kenyataan rupanya terlalu payah dimengerti. Bahkan, termaklum kebanyakan wanita yang tega merosak nasib kaum sejenis sendiri."

"Pernah batin saya terbentak dalam kemusykilan. Ibu mertua saya seorang perempuan. Saya juga seorang perempuan. Wanita itu turut seorang isteri. Begitu juga saya. Kami serupa! Bukankah kehendak setiap perempuan itu tetap sama dalam menilai sudut kebahagiaan? Apatah lagi riak perasaan kewanitaan dalam bab-bab bermadu kasih? Lantas mengapa kami tidak seiring akur mengerti? Atau ibu mertua saya yang tidak ingin ikut mengerti? Saya lemas dalam pelbagai persoalan yang tidak berjawab."

"Saya hanyalah seorang perempuan. Dia sang suami. Lantas wanita itu adalah sang mertua yang telapak kakinya bertekap syurga buat suami saya. ..."



Sedutan dari Cerpen "Namaku Perempuan"

2 ulasan:

Ra-kun lari-laRIAN berkata...

gambar ilustrasinya bagus sekali kawan :)

Riesna Zasly berkata...

trims sahabatku ;)